Kisah Muka Buku dan Senyum :)

Cuaca di luar- hujan renyai-renyai.

Bila saya deactivate akaun Muka buku saya, beberapa rakan mula sms dan ada yang call terus, tanya, "engkau okay ke?" ahaks. Nampak sangat kurang normal perlakuan itu. Ya. Dulu sekali pernah saya deactivate akaun muka buku akibat sakit jiwa pada seseorang. Tapi kali ini jawapannya. Tidak. Muka buku itu saya deactivate kan sebab saya replace dengan akaun baru. Akaun satu tu ada teknikal problem. 

Tapi saya ada satu lagi jawapan tambahan. Ya. Saya sedang sakit. Bukan sakit hati atau jiwa. Tapi sakit tekak. Tonsil yang pedih di tekak. 

Dan. Ya. Saya memang sedang bengang pada seseorang. Kenapa? Sebab, dia hanya senyum pada saya ketika perlukan saya atau lebih tepat, saat-saat genting dan ada "political interest" saja dia akan senyum dan ala-ala mesra dengan saya. Geram tak geram. Mula-mula pindah sini dulu, tak ada lah ketara perangai buruk macam tu.

Biaq p la kat dia. Ayat sedapkan hati. Since macam kita terhegeh-hegeh pula ingin menghulurkan persahabatan. Bukan baru di sini saya kenali dia. Sejujurnya, dia antara kawan yang saya suka sebab 1. manis orangnya, 2. pintar di dapur dan surirumah yang cekap. Saya tahu, sebab saya pernah tinggal bersama dia satu ketika, walau tidak lah berapa lama. 

Tapi harus lah di hati kita "wonder". Kenapa pula dia macam ni. Ada ke apa-apa kata atau kelakuan saya yang kurang di mata hati dia. Setahu saya, saya dan dia jarang terjumpa, tapi kalau terjumpa sebelum ini, okay-okay la saja. At least, kalau dia buka pintu, saya buka pintu, adalah menyapa, walaupun a simple smile. 

Ke, pasal suami saya "naik" dulu. Kalau pasal itu, kurang adil lah saya rasa. Itu tak ada kena mengena langsung persahabatan saya dan dia. Kalau lah pasal itu. Isk. Tak mungkin. 

Naik pening juga memikirkan.
Tapi saya serahkan segalanya pada Nya. Sebab hanya Dia tahu segala cerita rahsia dalam seketul daging di hatinya. Saya ikhlas bila bersahabat. Mungkin terlalu ramai sahabat, kadang kita ter"neglect" sahabat yang lain. Atau, mungkin terlalu sibuk, lupa bertanya khabar. Mungkin juga salah saya. Mungkin.

Tapi mungkin juga, dia sedang PMS ketika saya menyapa dia. Ini kes angin bulan penuh lagi lah. Dia kan perempuan, jadi harus ada gejala bulan penuh. Di tambah dengan komitmen anak-anak dan house chaos, harus moody dan kurang bersemangat untuk membalas kata hatta senyuman.

Senyum
tak perlu kata apa-apa
Senyum
tak perlu kata apa-apa....

..bila kita senyum, semua orang berjangkit, bila semua orang senyum, dunia tiada penyakit... :)

5 comments

izazi said...

fa< hahahha ingatkan merajuk ilang dari mukabuku. ala buat tak tau aje , mungkin si dia tu ada masalah lain kut or secara tak sengaja termasam muka dan kebetulan fa terpandang hehehe like i said before, ppl mcm ni will make us lebih belajar ttg kehidupan k :) cheer up! hilang sorang kawan tetap ada yg lain ok

Effa Sahat said...

hee... tsk tsk... sian kan saya? :P

mungkinla kak. plus sy dilanda bulan penuh yang tak best kot.

nanti saya top up lagi teman2 d fesbuk. kena add balik .. hehe.. thank you for ur concern :))

zura_habib said...

rambut sama hitam hati lain2..kita xleh nak agak ape ada dlm hati org...manusia mmg mcm2..depan senyum tp kat belakang ya Allah..so pe kata effa wat xtau sajer...biarkan dia dengan dunianya hehe...

Janna Wan Muhammad said...

adatla efa...dalam dunia ni ada mcm2 jenis orang...kadang2 kita rasa hairan juga dengan sikap orang keliling kan ?

biarla dia Fa...ai tetap suka kawan dengan yu Fa....sungguh.

Anonymous said...

ala fa, biaq pi jer lah kat dia...dia mmg camtu..ngan aku pun dia blh buat..padahal jauh tuu....sabor jerlah...awal2 bila xde kawan, ngan kite jugak dia cari...pastu dah dpt kwn baru, kwn lm di tinggalkan...itu bukan kawan namanya....huhuh....biarlah dia dgn labu2nya....hahha..yg penting kite heppy...i kan ada...jgn la sedih2 nooo....